SILAKAN BERKUNJUNG. DIKEMASKINIKAN PADA 7/6/2012

Kongsi

SEKIRANYA TERDAPAT KEGIATAN SASTERA YANG BAKAL BERLANGSUNG DI TEMPAT SAUDARA, BOLEHLAH BERKONGSI MAKLUMAT DENGAN BLOG INI. HANTAR MAKLUMAT MELALUI E-MEL: saimimsalleh@gmail.com . TERIMA KASIH.

Sekitar SASTERA SEMASA

SAYEMBARA MENDEKLAMASI SAJAK BULAN BAHASA KEBANGSAAN PERINGKAT NEGERI TERENGGANU:

Tarikh: 6 Oktober 2012 (Sabtu)
Masa : Mulai 8.00 pagi (Saringan)
Tempat: Perpustakaan Awam Terengganu

Kategori: Terbuka, Pelajar Sekolah Rendah, dan Pelajar Sekolah Menengah.

Pertandingan akhir akan diadakan pada pukul 9.00 malam.

23 Jun 2009

SAJAK-SAJAK LAIN SECARA ECERAN



SELAIN sajak yang disiarkan dalam Mingguan Malaysia, Berita Minggu, dan Utusan Zaman, terdapat beberapa buah sajak lain yang membuatkan saya berpuas hati dari aspek idea yang dikemukakan. Sajak-sajak itu disiarkan dalam beberapa akhbar dan majalah.

1.
TINGKAP KACA
.
Helai-helai daun
merempuh tingkap kaca
dan angin buas itu
mengelus masuk kamar
meraih sebahagian maluku.
.
Tiba-tiba
tingkap kaca terbuka
angin yang sekian lapar
menjilat seluruh perawan
aku menggelepar
namun tingkap kaca itu
tak upaya
ditutup kembali.

.
Telatah Olok-Olok,
Jun 1984


2.
SIAPAKAH YANG MERATAP
.
Malam tersepit
di keping-keping tingkap
siapakah yang tersepit
antara ketidakpastian.
Daun jatuh
di bawah lampu pucat
kehendak siapakah yang luruh
di dalam warna kuning
hilang hijaunya.
Dari celah tingkap itu
cahaya bulan berkocak
angin menderukan suasana
menjadi sekian kabur
daun yang gugur berselerak
kesakitan lalu semakin payah
punah lantas cukup parah.
Siapakah yang terbaring
nafas masih berdenyut
sedang pintu terus tertutup
kaki tidak dapat berpijak.

.
Variasari,
Mei 1988


3.
MENGARAH WAKTU
.
Kau harus jangan memantaskan laluan
atau tolong perlahan – tidak seperti biasamu,
salam secemas ini perlu sempat siap tanggungjawab
selewatnya pada ketika yang diarahkan mesti beres
supaya cemas ini tidak menjadi bahaya diri.
.
Waktu – sila, dan tolonglah melajukan jalanan
ini penantian mengapa menjadikan kau begitu lengah,
aku mendapat sakit oleh kelamaan yang kauciptakan
ke dalam perasaan dan ketidaksabaran.
.
Bukankah kau milik individu
mengapa takut pada dunia,
Waktu masing-masing dibina mengikut bentuk sikap
dan warna kehendak sendiri,
perjanjian sering lewat dipenuhi
pernahkah merosakkan acara?
.
Mereka hanya senyum kerana telah biasa
mengarah waktu – seperti waktu mesti mengejar mereka.

.
Dewan Sastera,
September 1988


4.
PARASIT
.
Yang diam
tetapi kejam
menyalin warna badan
di setiap warna padang
berbunga di depan
duri di belakang.
.
Yang senyap
perlahan menazak
mara dari dalam
detik dan detik
sisanya menghitam
tanpa sakit.

.
Bacaria,
8 Februari 1989


5.
BATU-BATU
.
Di depan tugu
seorang anak menangis
bukan takut kepada besarnya
manusia batu itu
tetapi melihat sejarah
yang disimpan dalam batu-batu
dan hidup dalam dirinya.
.
Yang terbujur itu
ayahnya yang lenyap di celah rimba
yang membantu di sisi
abang yang setia
ingin meneruskan kemerdekaan.
.
Dia mengetap gigi
menggenggam jari-jari
katanya dewasa terlalu lambat
bendera yang megah itu
melemparkan senyuman.
.
Dia terus mengkagumi tugu
batu-batu itu bernafas dalam dirinya.

.
Berita Harian,
6 Julai 1990


6.
PEREMPUAN YANG SENYUM
.
Dan satu-satunya
pohon yang tinggal
di padang telah kontang itu
daun yang masih hijau
angin tidak bertiup
tiba-tiba gugur
dahan-dahan sekah sendiri
di luar fahamnya.
.
Perempuan itu tersenyum
barangkali air matanya hilang
di sebalik hujan yang
demikian lebat atau
adakah hujan itulah
air matanya?
.
Berteduh di mana
berpaut di mana
sendiri, dia berjalan terus
sambil berkata,
“begini kehendak siapa”,
senyumnya tetap berbunga
tanpa bau
siapakah lelaki yang sanggup
membuka payung untuknya?

.
Nona,
Mac 1991


7.
SUZATI (2)
.
Terdiam langsung beberapa tanda tanya
sampai ia selengkapnya
terhasillah kanvas baru
pada dinding-dinding kosong terlukis ceria
juga bunyi yang tidak menyepikan
memenuhi ruang yang sekian diam.
.
Ketibaannya adalah jawapan
kerinduan yang panjang
mengisi manifestasi kasih
dua jarak tadbir yang lebar
sang abah dari lereng bukit
sang mama dari pinggir laut
sebelumnya tercalit ragu
kini ia menjambatnya tentu
kusut menemui selesai.
.
Suzati adalah keindahan hakiki
ambil untuk jadi petunjuk
setiap tapak yang kauhadir
akan erti seluruh ini
pasti kauakur setelah siap
kematanganmu sempurna.

.
Wanita,
Ogos 1991



8.
BIAR
.
Kuketuk bibir lekas
memungkiri selekas berjanji.
Kutukul nafsu tidak berpada
yang diberi.
Kupukul hati berat
membenar kesilapan sendiri.
.
Kubenam semua daripada
milik diri
sebelum dibenam ke dalam
panas
api alam abadi.

.
Mingguan Tempo,
17 Disember 1995



9.
SI PERASA DENGAN KATA-KATA
.
Si perasa cermat: jimat memilih diksi
setiap ungkap digerak dengan makna.
.
Diukir tuturnya dengan skala rasa
awas daripada kias keras
sedar keris kecil maha tajam
menikamkan sengsara ke lubuk hidup.
.
Si perasa enggan menggurisi: takut disakiti
selalulah tenggelam bicara
mententeram diri sendiri
tetapi sesekali merentap kata-kata
segala pendam terbongkah
bisanya menyentap lama.

.
Mingguan Watan,
14 Januari 1996



10.
KUNTUM KEMBOJA DI LAMANNYA
.
Setiap hari lain
kemboja di lamannya
ada ranting kehilangan kuntum.
.
Kuntum kemboja itu
menyerikan landskap rumput pagi
yang basah segar ke dalam dirinya
lembut di matanya
putihnya menyerlahi dadanya.
.
Dibiar sahaja
kuntum-kuntum di situ
sehingga seri warna dan utuh kelopaknya
benar-benar lucut
seiring sirna basah di rumput tengah hari.

.
Pesona,
Februari 1996



11.
TIDAK PERAMAH
.
Benar aku pendiam
tetapi kata-kataku belum disuarakan
perlu apa menyatakan
di luar garis waktu yang patut
menyuburkan sangka silap.
.
Guna apa kepetahan
merumus pendapat semata-mata
tanpa melunaskan masalah
atau tidak juga menggerakkan realiti
biar diam dalam teliti merencana
dengan berani melaksana.
.
Dengan tidak terlalu peramah
lidahku kurang memancung hati
meski kekurangan kenalan
benar tapi biarlah.

.
Mingguan Watan,
10 Mac 1996



12.
BARANGKALI
.
Barangkali kita harus pakar
membezakan jentik dengan kritik.
.
Sewajarnya kita akur
antara kehendak sendiri
dengan kemahuan orang lain
pendirian adalah hak sendiri
pun barangkali bijak jika memujuk
bukan menyentap.
.
Lebih baik barangkali belajar
mengetahui degup sebenar
landasan orang lain
tanpa disentuh sakit hati.
.
Dan tidak kenal takut
menyesali kesilapan dan mengakui kekurangan.

.
Mingguan Watan,
9 Jun 1996



13.
SEPI DALAM SUKMA SEORANG ANAK
.
Sepi tersepit dalam sukma diriku
besar rontanya – menerjang, meranduk,
menerpa, dan segalanya tak kenal lelah
tidurku jadi kecil
dan seluruh saraf teralir bosan
mendiami bergalas sakit hati
tak kaulihatnya?
.
Sepi itu tak milik ibu
untuk saling tersenyum dalam dakap
sepi itu tak punya bapa
untuk bertukar ketawa dalam suatu lucuan
dibiar kehilangan ruang keluarga
sepi itu ingin menghirup makna bebas
dengan cara sendiri
melepas sengsara.
.
Sepi itu diriku, ibu
sepi itu membarah dalam sukmaku, bapa.
.
Pulanglah dengan keibuan
kembalilah berserta iltizam kebapaan:
Kita hampar ruang taman
di lantai rumah
duduk bersama mengecap harum
dan bayu mesranya pada waktu tertentu.
.
Marilah, sebelum sepiku
terlepas ke lembah bejat
dan aku tanpa wajah sejati
tak pasti terkembali asal.

.
Dewan Sastera,
November 1998


14.
INI RUMAH KITA
.
Rumah kita ini
punya kanun temurun
tetamu dari pelosok manapun
yang masuk kalau menanggalkan kasut
dan tahu duduk
dengan sila sopan.
.
Rumah kita ini tak akan
mempersilakan sesiapa pun
mencipta sesuatu yang asing
kita dengan tanggungjawab sendiri
tetap cara kita.
.
Ini rumah kita
mereka boleh melihatnya
dari luar pagar
melalui tingkap dan pintu
yang terbuka
tetapi bukan hak mereka
menerpa masuk
mengatur segala
mengikut kemahuan mereka.

.
Berita Harian,
6 Ogos 1999

.
Sajak-sajak di atas mungkin tidak bermutu pada pandangan orang lain, kerana tidak pernah terpilih untuk mendapat sebarang anugerah sastera di Malaysia, tetapi saya puas hati akan penggunaan bahasanya yang terkawal, mudah difahami, dan isinya yang jelas.
.

Tiada ulasan:

Carian