SILAKAN BERKUNJUNG. DIKEMASKINIKAN PADA 7/6/2012

Kongsi

SEKIRANYA TERDAPAT KEGIATAN SASTERA YANG BAKAL BERLANGSUNG DI TEMPAT SAUDARA, BOLEHLAH BERKONGSI MAKLUMAT DENGAN BLOG INI. HANTAR MAKLUMAT MELALUI E-MEL: saimimsalleh@gmail.com . TERIMA KASIH.

Sekitar SASTERA SEMASA

SAYEMBARA MENDEKLAMASI SAJAK BULAN BAHASA KEBANGSAAN PERINGKAT NEGERI TERENGGANU:

Tarikh: 6 Oktober 2012 (Sabtu)
Masa : Mulai 8.00 pagi (Saringan)
Tempat: Perpustakaan Awam Terengganu

Kategori: Terbuka, Pelajar Sekolah Rendah, dan Pelajar Sekolah Menengah.

Pertandingan akhir akan diadakan pada pukul 9.00 malam.

15 Jun 2009

SAJAK DALAM UTUSAN ZAMAN


SELAIN Mingguan Malaysia dan Berita Minggu, Utusan Zaman, yang diterbitkan pada setiap hari Ahad, juga tidak pernah ketinggalan memberi ruang kepada penulis kreatif menghasilkan karya. Saya tidak melepaskan peluang. Namun begitu, saya membeli akhbar ini apabila terdapat karya saya disiarkan, atau ada bahan yang menarik perhatian saya.
.
Akhbar ini menggunakan tulisan Jawi. Saya bertuah kerana dapat membaca dan menulis Jawi. Walau bagaimanapun, sajak pernah dicetak dalam tulisan Rumi pada suatu ketika.
.
Akhbar ini pernah berkubur seketika kerana kurang pembaca dan penerbitannya merugikan syarikat Utusan Melayu. Namun, dengan inisiatif sebuah kementerian pimpinan Dato” Rais Yatim, akhbar ini diterbitkan sekali seminggu dengan nama Utusan Melayu Mingguan. Dalam akhbar edisi baharu ini, sajak kembali dicetak menggunakan tulisan Jawi.

.
1.
SETELAH
.
Setelah masa
bermusim tua
setelah pekat
menjadi bukat
setelah segalanya
terlalu sukar
setelah kelewatan
teramat lewat
kita tak akan sakti
menukar akhir
kembali awal.
.
Biar ia berlalu
kita tunggu musim baru
meniti dengan kaki matang.

.
Utusan Zaman,
22 Januari 1984



2.
KEDATANGAN
.
Bertemu
inikah rupamu
kota
kuhadir mencelah
di antara arus segala manusia
yang mencipta serba peristiwa.
.
Hilir dan mudik aku
sehala denyutmu
di sini kutahu
tidak ada yang
tidak berlaku
dan peribadi murni
sedikit-sedikit
hakis dari pertahananku.
.
Yang telah terlebur
menjadi makin sukar
pulang ke awal
hanyutku berpanjangan.

.
Utusan Zaman,
12 Ogos 1984



3.
ANGIN
.
Angin cukup ringan
dari sudut-sudut membawa kata-kata
menuturkan segala gerak
dan amat bijaksana
memanjangkan hikayat asal
segala loji peribadi terkuak.
.
Singgah di semua pintu
padat ke sekalian liang
menghimpun kejam-kejamnya
sekah dahan-dahan.
.
Angin begitu senyap
lahir dan biak
serta amat diam
menyimpan akar
demikian culas
menerbitkan rasa tidak senang
mengudiskan mangsa
tiada batasan waktu
atau halangan tertentu
gugur daun-daun meski masih hijau.

.
Utusan Zaman,
10 Mei 1987


4.
KOTA YANG KUTINGGALKAN
.
Masuk aku ke dalamnya dengan
berkarung harapan: menukar nasib tertinggal
tetapi aku terbakar
lalu berpatah ke desa
membawa rentung
hangit tersebar segenap penjuru
menyisihku kepada seksa.
.
Kau, jangan dibakar
kota itu, bukan salahnya
aku yang bertandang
menyusur laluan yang indah
setia dipujuk pedaya
lambat mengenal perhentian
patuh kepada kegilaan sendiri.
.
Pergilah, tandangilah
kaupilih halaman yang baik
turuti niat yang putih
akan kaurasa
kota itu lebih budiman
daripada desamu sendiri,
kini, lebih memenangi berbagai-bagai dosa.

.
Utusan Zaman
7 Januari 1990


5.
DETAK JAM
.
Telah dihitung dan dikumpulnya
semua hari yang kulepaskan
detaknya tiap-tiap detik
memperingatkan kedut usia kian tebal
hujung semakin singkat tetapi
takwa belum penuh terpungut.
.
Segala suka dan dukaku jatuh
ke dalam rakaman jam
ia melilit nadiku
menjadi rakan demikian setia
sealir denyut nafasku
dan rahsiaku adalah permainannya.
.
Tiba-tiba detaknya terhenti
kehilangan catatan hariannya
bagai aku kehilangan waktu
terlepas pedomannya.
.
Biar jam baru
Mengumpul tingkah perjalanan
Setiap hari yang kutiti.

.
Utusan Zaman,
19 Mei 1991


6.
JERJAK YANG TERBUKA
.
Kemerdekaan suatu lapangan cantik
kecil tetapi cerah
bisa kita menghampar permaidani
mengikut susun letak yang sesuai
dengan corak sebudaya diri.
.
31 Ogos adalah dunia luar
membuka jerjak besi
keluar daripada banglo imperialis
setelah ditikuskan sekian kurun.
.
Dan benarlah pesan sinisnya
ketika akan meninggalkan tanah ini
bekas taklukan kekal tinggal di dalam minda
apabila bahasa hak ibunda
mahu dimasukkan mahkotanya
ke puncak wajar
masih gemuruh yang menetapkan:
“No! Ia masih belum dewasa!”
.
Entah bilakah
bangsaku dan rakyat negaraku
merdeka bersih
sebarang daki kolonial.

.
Utusan Zaman,
25 Ogos 1991



7.
PILIHAN
.
Sudah turun kita dari dukungan kolonial
kaki cekap menapak dan gagah berlari
memilih simpang sendiri
serasi dengan citra peribadi
upaya bangun daripada jatuh
walaupun mengaduh mampu membalut sendiri
lukanya.
.
Tetapi
masih kami memakai baju menyarung seluar
bercatkan corak budaya mereka
konon aromanya lebih selesa
setiap warna Barat itulah pemodenan.
.
Dan
sebahagian kami kian angkuh
berbicara lidah dan pita suara mereka
rumus nenek moyang
menjadi cukup asing di bibir.
.
Barangkali
itulah alasan utuh
mereka terus segan
menerima kebenaran kita.

.
Utusan Zaman,
17 September 1995


8.
MELIHAT TUA
.
Keseringan melihat kepala putih
di mana-mana bagai
terpercik ke rambutku juga
kedut kulit dan geleber usia
kian tebal di batang diri
mendegup gentar
di mataku titik bergerak mendekat.
.
Melihat tua yang kian
besar bayangnya di tubuhku
seperti mahu aku
menongkah luncur masa
kembali menginapi umur kecil
dan berpusing kembali di lingkar yang sama
tidak ditangkap tua.
.
Tetapi titik itu hakiki
kutahu dengan pasti
tidak perlu melaungkan berani
atau menangis bimbang
setiap detik ialah kesempatan mahal
agenda depan diri dan keluarga
yang terlewat gerak ini
tidak mampu lagi terlepas arah
harus disiapkan sebelum tua limpah
dari puncak kepala ke hujung kaki.

.
Utusan Zaman,
8 Ogos 1999


9.
PEMILIH KATA
(buat Allahyarham Usman Awang)
.
Gugur sendu sukar
dari tasik hati keluarga
dan kolam kasih saudara-mara
jua basah rasa sejauh kenalan
ketika beliau melakar senyum
menghabiskan denyut hayat
ke takah tiga.
.
Negara kekurangan lagi
pendayung bahasa segar
selamba dan teliti memilih kata
sangat bijaksana mencerakin tema
segala cetera diangkat
ke tempat wajarnya.
.
Beliau akrab dengan
getar hidup manusia seperti Pak Utih
suara rasa anak jiran Tionghua
terinjak kalbu pada nasib
beringin tua di pinggir bandar raya
tak terlupa jasa bonda
menghitung bakti dan martabat guru
malah pemuja perpaduan dan keamanan
setempat dan sejagat
dia pencinta romantik.
.
Dia jiwa yang sederhana
tahu membezakan kritik dengan caci
tak gemar menyelak dosa orang lain
menyatakan yang realiti
salah diungkapkan
benar dianggukkan
menjentik tanpa sakit
tetapi kalbu tersentuh hemahnya.
.
Jiwa demikian itu
rumit dicari lagi
moga dalam dakapan Rabbi.

.
Utusan Zaman,
9 Disember 2001


10.
NEGARA INI
.
Tiada yang lebih bernilai
selain sebuah negara yang mampu
menganugerahi kita
rasa tenteram
punya waktu untuk mengumpul jaya
dan peluang mendekati Rabbi.
.
Kocak kacau yang sesekali
meresahkan alunan hidup
oleh warga tanpa kemanusiaan
dari akal yang dicincang syaitan
itu pengingat kecil yang maha bermakna
usah lena diayun selesa.
.
Di tanah ini kita boleh
bergerak mengikut kaki
demokrasinya terus subur
kadang-kadang hampir membuka
jalan matinya.

.
Utusan Melayu Mingguan,
13-19 September 2003



11.
PENTAS MERDEKA
.
Mutakhir ini pentas merdeka
sering digoncang tangan asing
hati mereka terluka melihat
warga kita bergerak dengan
perwatakan sendiri.
.
Sesekali tangan-tangan dalaman
turut menghulurkan minyak dan api
lalu tiang pentas merdeka itu
terkesan hitam berjelaga.
.
Pentas merdeka ini kebenaran kita
hak mutlak teranugerah
benteng yang mengekalkan kekukuhan kita
mempertemukan segala kelainan
menjadi satu yang diterima seluruh.
.
Pentas ini terbina
bukan untuk berlakon
kemudian membina watak lain
atau setia sebagai pengguna
sehingga bila-bila
kita harus mencipta dan merintis.

.
Utusan Melayu Mingguan,
21-27 Februari 2004
.

Tiada ulasan:

Carian

Memuatkan ...